Vaksinasi: Pemikiran Teologi Alkitabiah | Jiri Moskala, ThD, PhD

Pandi

Administrator
Staff member
Lagu Sion
Jiří Moskala, ThD, PhD
Dekan Seminari Teologi Masehi Advent Hari Ketujuh, Universitas Andrews
Profesor Eksegesis dan Teologi Perjanjian Lama



Kata vaksinasi tidak muncul dalam Alkitab seperti halnya dengan banyak istilah kesehatan penting lainnya seperti vitamin, transfusi, tekanan darah tinggi, transplantasi ginjal, injeksi, pil, karbohidrat, biopsi, suhu tubuh, pembekuan darah, diabetes, dll. penulis tidak menggunakan frasa seperti obat pencegahan, koneksi psiko-somatik, latihan kardiovaskular, tidak merokok, menghirup udara segar, minum 6-8 gelas air setiap hari, cuci tangan sebelum makan, gosok gigi, makan teratur sarapan pagi, tidak minum alkohol, atau tidur cukup setiap hari 7-9 jam. Seseorang dapat membuat daftar panjang dari praktik-praktik baik yang tidak disebutkan secara lisan dalam Kitab Suci.

Demikian pula, tidak ada perintah alkitabiah, “Divaksinasi” atau “Jangan divaksinasi,” oleh karena itu orang perlu mempertimbangkan apakah akan divaksinasi atau tidak. Ajaran alkitabiah dapat membantu untuk melawan informasi yang salah dan disinformasi tentang masalah kesehatan meskipun itu bukan buku teks kedokteran tentang kesehatan karena Kitab Suci menyajikan prinsip - prinsip kesehatan penting yang menjadi dasar pemikiran semacam itu, sangat bermanfaat, dan perlu. untuk diimplementasikan ke dalam rutinitas kehidupan kita sehari-hari. Aturan umumnya jelas: Apa yang selaras dengan prinsip kesehatan alkitabiah dan tidak bertentangan dengannya diperbolehkan. Seseorang dapat berargumen bahwa hal itu mungkin dianjurkan atau bahkan diperlukan ketika kesehatan atau kehidupan ingin dipertahankan.

Yang diperbolehkan adalah kegiatan yang sesuai dengan wahyu Tuhan meskipun tidak secara langsung disebutkan dalam Alkitab (seperti mengadakan Sekolah Sabat atau seadanya pada hari Sabat; merayakan Perjamuan Tuhan sekali dalam tiga bulan; membangun sekolah, universitas, perpustakaan, rumah sakit, dan sanatorium ; mengatur struktur Gereja dengan Konferensi, Serikat Pekerja, Divisi, dan Konferensi Umum). Dengan kata lain, yang dilarang adalah (1) apa yang bertentangan dengan perintah eksplisit Tuhan, dan (2) bertentangan dengan prinsip-prinsip umum kehidupan yang diungkapkan dalam Firman Tuhan.

Kedua prinsip ini jelas selaras dengan dua perintah pertama yang diberikan oleh Tuhan di Taman Eden kepada Adam. “Dan TUHAN Allah memerintahkan orang itu, 'Kamu bebas makan dari pohon apa pun di taman; tetapi kamu tidak boleh makan dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat, karena jika kamu memakannya, kamu pasti akan mati'” (Kejadian 2:16 NIV). Perhatikan baik-baik bahwa Tuhan pertama-tama memerintahkan kebebasan dengan menciptakan bagi manusia tempat yang aman untuk kehidupan dan pertumbuhan (aturan umum), dan kemudian Dia menetapkan batasan yang jelas: Anda tidak dapat makan dari satu pohon, "dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat" ( perintah tertentu). Tidak perlu menyebutkan semua yang diperbolehkan (seperti Anda boleh makan dari pohon apel, jeruk, ara, pir, pisang, persik, ceri, aprikot, dan delima), karena itu termasuk dalam pernyataan umum, “Kamu adalah bebas untuk makan dari pohon apa pun di taman.” Namun, larangan khusus harus dinyatakan secara eksplisit. Hal yang sama berlaku dan harus diterapkan pada vaksinasi: apa yang tidak dilarang dapat diterima jika selaras dengan prinsip kesehatan yang diwahyukan Allah.

Selain itu, pentingnya vaksinasi dari perspektif teologi alkitabiah dapat ditunjukkan dari sudut pandang yang berbeda. Dengan penuh doa pertimbangkan asas-asas berikut:


  1. Hanya Tuhanlah Penyembuh, Tabib sejati yang menyembuhkan penyakit kita (Ul 7:15; 28:60; Mzm 103:3; Lukas 4:40; 6:18; 7:21). Dalam Keluaran 15:26 Tuhan berjanji bahwa tidak ada penyakit (atau wabah) yang Dia kirimkan ke Mesir yang akan menimpa orang Israel jika mereka mengikuti perintah-Nya. Dia juga akan melindungi umat-Nya selama tujuh tulah terakhir seperti Dia melindungi Israel dari tulah Mesir, dan Dia akan membantu dengan penyakit atau penyakit lainnya. Dia adalah Sumber dan Pemberi kehidupan bagi anak-anak-Nya; Dia memberikan hidup yang berkelimpahan (Yohanes 11:25; 14:6). Pengobatan dan pengobatan yang berbeda dapat bermanfaat, namun hanya Tuhan yang memelihara dan memulihkan kesehatan.

  2. Allah menciptakan manusia menurut gambar-Nya (Kej. 1:27) sebagai makhluk cerdas yang menggunakan akal budinya untuk menalar dan memperoleh pengetahuan serta membedakan apa yang benar, baik, dan bermanfaat. Manusia juga perlu menerapkan akal sehat terhadap masalah-masalah kehidupan. Kita adalah makhluk rasional, dan Pencipta kita memberi kita kemampuan untuk berpikir dan mengetahui apa yang terbaik untuk kesehatan kita. Tuhan kita ingin kita menjaga tubuh kita dan menjalani kehidupan yang bertanggung jawab karena kita bertanggung jawab kepada-Nya. Paulus dengan jelas menyatakan: Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, – dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri? Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu! TB. (1 Kor 6:19-20 NIV; lih 1 Kor 3:16-17; 2 Kor 5:10).

    Kesehatan spiritual kita terkait erat dengan kesejahteraan fisik, mental, emosional, dan sosial kita. Seseorang tidak perlu memiliki "demikianlah firman Tuhan" langsung untuk mengetahui apa yang harus dilakukan atau tidak dilakukan karena hasil dan manfaat dari banyak keputusan dan tindakan kita sudah jelas. Namun, apapun yang kita lakukan harus bersumber dari prinsip-prinsip alkitabiah. Vaksinasi adalah produk manusia, tetapi hasil dari kemampuan Tuhan yang diberikan kepada manusia untuk berpikir dan berkreasi. Tuhan memberikan hikmat untuk penelitian dan penemuan (Dan 12:4). (Tetapi engkau, Daniel, sembunyikanlah segala firman itu, dan meteraikanlah Kitab itu sampai pada akhir zaman; banyak orang akan menyelidikinya, dan pengetahuan akan) bertambah." Dia menciptakan sistem kekebalan yang luar biasa dan rumit sebagai pertahanan; itu adalah dasar di mana vaksin dan imunisasi bekerja (Mzm 139:14). (Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya.)
  3. Seseorang tidak dapat berharap bahwa Tuhan akan bekerja untuk kita ketika kita mengabaikan prinsip-prinsip dasar kehidupan dan lalai, berat sebelah, atau malas untuk menerapkannya. Tidaklah cukup berdoa untuk menuntut ilmu, tetapi kita perlu rajin belajar; tidak cukup hanya meminta campur tangan Tuhan untuk menuai panen yang baik dan kemudian tidak mau bercocok tanam dan bekerja keras untuk memelihara tanaman. Dengan cara yang sama, adalah angkuh dan arogan di pihak kita untuk meminta Tuhan memberi kita kesehatan yang baik dan mengabaikan prinsip-prinsip kesehatan, dan tidak mau mempelajari dan menerapkan hasil pengobatan modern yang Dia memungkinkan ditemukan untuk membantu umat manusia yang menderita. . Seseorang perlu bekerja dengan rajin di bawah bimbingan dan berkat Tuhan: “Jikalau bukan Tuhan yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya; jikalau bukan Tuhan yang mengawal kota, sia-sialah pengawal berjaga-jaga.” (Mzm 127:1. TB).

  4. Tuhan ingin kita menjaga kesehatan dalam bentuk dan kondisi terbaik (3 Yohanes 1:2), tidak hanya untuk hidup lebih lama, tetapi untuk dapat melayani orang lain dan berguna selama mungkin. Mengapa mati sebelum waktunya hanya karena kita mengabaikan pengobatan yang tersedia untuk melindungi dan memperpanjang hidup kita sehingga memungkinkan kita untuk menjadi berkat bagi orang lain?

  5. Allah memerintahkan agar kita melindungi kehidupan dan menjaga kesehatan tetangga kita (Im 19:18; Yeh 34:4, 16). Divaksinasi adalah tindakan yang tidak mementingkan diri sendiri karena seseorang memikirkan kesejahteraan dan perlindungan orang lain. Meskipun ada beberapa yang tidak diketahui dalam penelitian jangka panjang dan efeknya, manfaat dari vaksinasi melebihi potensi masalah. Divaksinasi adalah tindakan kebaikan karena vaksinasi membantu melindungi orang lain dari sakit parah atau bahkan kematian, dan dengan demikian membangun kekebalan komunitas atau kawanan.

  6. Doa untuk kesembuhan dan vitalitas tidak membatalkan penggunaan berbagai pengobatan, operasi, obat-obatan, atau vaksinasi. Mengetahui bagaimana menerapkan semuanya tergantung pada situasi kehidupan. Beberapa contoh muncul dalam pikiran dari bahan alkitabiah. Tuhan bisa saja secara ajaib dan seketika menyembuhkan Raja Hizkia yang sekarat dengan kuasa-Nya, tetapi Dia memilih untuk menyembuhkannya melalui obat tapal buah ara (2 Raj 20:5-7; Yes 38:21). Tuhan berjanji untuk menyembuhkannya, namun lukanya harus dibalut dengan buah ara. Yesus bisa saja menyembuhkan orang buta dengan firman-Nya, tetapi Dia menggunakan lumpur yang dicampur dengan air liur-Nya untuk tujuan ini. Orang buta itu juga harus pergi dan membasuh matanya di kolam Siloam untuk dapat melihat (Yohanes 9:1, 6-7). Dengan demikian, kita diajarkan bagaimana bekerja sama dengan Tuhan. Selain itu, Musa menyembuhkan air yang pahit dengan menambahkan sepotong kayu (Kel. 15:23–25). Kerja sama yang erat antara Allah dan manusia terlihat dalam situasi “rebusan yang mematikan” ketika Elisa menambahkan lebih banyak tepung, dan menjadi dapat dimakan (2 Raj 4:38–41) serta dalam kasus Naaman yang harus pergi dan basuhlah di sungai Yordan tujuh kali agar sembuh dari penyakit kustanya (2 Raj 5:10-14). Dalam semua kasus ini, Tuhan dapat melakukan mukjizat penyembuhan hanya dengan doa, tetapi Dia memilih untuk memberikan pelajaran tentang kerja sama yang erat antara Tuhan dan manusia dengan menggunakan obat-obatan yang tersedia. Vaksin juga merupakan instrumen untuk menjaga kesehatan dan menghentikan penyebaran penyakit. Ellen White menegaskan: “Bukanlah penyangkalan iman untuk menggunakan pengobatan rasional dengan bijaksana” (Manuskrip 31, 1911 diterbitkan dalam 2SM 346).

  7. Pencegahan selalu lebih penting daripada penyembuhan yang sebenarnya. Menghindari sakit adalah kewajiban alkitabiah (Yohanes 10:10; 1 Kor 6:20; 3 Yohanes 2) karena kita perlu memuliakan Pencipta kita juga dengan tubuh kita. Tetap aman dan menjaga keluarga dan masyarakat aman harus menjadi motivasi kita. Kesehatan bukan terutama tentang vaksinasi tetapi tentang membangun dan mengembangkan gaya hidup seimbang yang menghasilkan kondisi yang baik untuk melayani Tuhan dan orang lain yang membutuhkan dengan cara yang paling efisien untuk waktu yang lama. Ellen White menasihati: “Latih orang-orang untuk memperbaiki kebiasaan dan praktik yang sehat, mengingat bahwa satu ons pencegahan lebih berharga daripada satu pon pengobatan. Ceramah dan studi di baris ini akan membuktikan nilai tertinggi” (Surat 17a, 1893 diterbitkan dalam 2SM 280). Vaksinasi adalah tentang mencegah virus menyebar di dalam diri kita dan melalui kita ke orang lain yang mungkin mematikan. Vaksinasi bukanlah hal yang ajaib; itu harus didukung oleh pilihan cerdas dalam hidup. Penting sebelum melakukan vaksinasi untuk memupuk kehidupan doa, gaya hidup sehat, bersaksi, dan percaya kepada Tuhan, tetapi kegiatan ini menunjuk pada vaksinasi ketika ada kebutuhan, tersedia, dan harus diterapkan sesuai dengan pengetahuan terbaik kita dan kondisi kesehatan.

  8. Ilmu kedokteran dan iman bekerja sama erat dan harus diterapkan secara bergandengan tangan. Mereka saling melengkapi. Kreativitas dan kecerdikan adalah karunia Tuhan. Bukti ilmiahnya sangat jelas, yaitu vaksin menyelamatkan nyawa, dan efek sampingnya kebanyakan kecil dan berjangka pendek. Banyak hal positif jauh lebih besar daripada negatif minimal dan risiko kesehatan. Ellen White menyatakan: “Tuhan adalah pencipta ilmu pengetahuan. Penelitian ilmiah membuka pikiran bidang gagasan dan informasi yang luas, memungkinkan kita untuk melihat Tuhan dalam karya ciptaan-Nya. Ketidaktahuan mungkin mencoba mendukung skeptisisme dengan menarik ilmu pengetahuan; tetapi alih-alih menjunjung tinggi skeptisisme, sains sejati memberikan bukti baru tentang kebijaksanaan dan kuasa Tuhan. Dipahami dengan benar, sains dan Firman Tuhan setuju, dan masing-masing menerangi yang lain. Bersama-sama mereka menuntun kita kepada Allah dengan mengajari kita sesuatu tentang hukum-hukum yang bijaksana dan baik yang melaluinya Dia bekerja” (CT 426).
Adalah penyalahgunaan Kitab Suci dengan mengklaim bahwa mengambil vaksinasi terhadap COVID-19 menerima tanda binatang buku Wahyu, dan bahwa itu akan mengubah DNA Anda (informasi yang salah terkait dengan kebingungan dengan dasar mRNA dari vaksinasi terhadap virus corona dan SARS). Berbagai teori konspirasi sangat menyalahgunakan teks-teks alkitabiah untuk menciptakan ketakutan dan ketergantungan pada “guru-guru” palsu. Nabi-nabi Alkitab tidak berbicara menentang vaksinasi. Izinkan saya menyatakannya dengan jelas: vaksinasi tidak ada hubungannya dengan tanda binatang atau dengan ajaran Babilonia palsu karena alasan berikut:

● Tanda dari binatang itu adalah sistem agama palsu yang menentang Tuhan, umat-Nya, dan hukum-Nya.
● Tanda binatang adalah tentang distorsi karakter kasih Allah dengan menerima ajaran non-Alkitab tentang kesucian hari Minggu dan keabadian jiwa, termasuk siksaan kekal di neraka.
● Tanda binatang itu adalah tentang penyembahan palsu dengan ajaran Babilonia yang beracun.
Meterai Allah, di sisi lain, adalah untuk mengalami perhentian sejati dalam Yesus Kristus dalam kepenuhannya dengan menghidupi dan memelihara Sabat alkitabiah sebagai tanda Penciptaan dan penebusan, dan ekspresi kesetiaan pada doktrin komprehensif alkitabiah yang berpusat di Tritunggal Tuhan. Meterai Tuhan terdiri dari mengasihi dan menghormati Tuhan dan memuliakan Dia sebagai Pencipta dan Juruselamat kita. Ini adalah tentang pemulihan orang percaya untuk mencerminkan gambar Allah dalam karakter dan gaya hidup kita. Ini mengintegrasikan dan memulihkan kehidupan fisik, emosional, mental, spiritual, dan sosial kita oleh kasih karunia Allah, melalui Firman-Nya, dan kuasa Roh Kudus.

Pemikiran teologi alkitabiah kami didukung dan ditegaskan oleh praktik Ellen White karena dia sendiri divaksinasi dan mendorong orang lain untuk melakukannya karena dua alasan: (1) manfaat kesehatan pribadi memungkinkan kita untuk melayani orang lain secara efisien; dan (2) tidak menularkan penyakit dan mencemari orang lain. Benar, Ellen White tidak menulis tentang vaksinasi, tidak satu pun pernyataan. Namun, kita tahu bahwa dia mendorong orang lain untuk mengambil vaksinasi cacar, dan dia membawanya sendiri menurut saksi mata DE Robinson, salah satu sekretaris Ny White, seperti yang dilaporkan dalam volume kedua Selected Messages : Ellen White “itu divaksinasi dan mendesaknya pembantu, yang berhubungan dengannya, untuk divaksinasi” (2 SM 303). Dia sadar bahwa itu akan melindunginya serta orang lain: "Dia juga menyadari bahaya mereka mengekspos orang lain jika mereka gagal untuk mengambil tindakan pencegahan ini" (2 SM 303). Ellen White dengan bijak menasihati: “Mereka yang mencari kesembuhan melalui doa tidak boleh lalai untuk menggunakan sarana penyembuhan dalam jangkauan mereka. Bukanlah suatu penyangkalan iman untuk menggunakan obat-obatan seperti yang telah disediakan Tuhan untuk meringankan rasa sakit dan untuk membantu alam dalam pekerjaan pemulihannya. Bukan penyangkalan iman untuk bekerja sama dengan Tuhan, dan menempatkan diri mereka dalam kondisi yang paling menguntungkan untuk pemulihan. Allah telah menempatkannya dalam kuasa kita untuk memperoleh pengetahuan tentang hukum-hukum kehidupan. Pengetahuan ini telah ditempatkan dalam jangkauan kita untuk digunakan. Kita harus menggunakan setiap fasilitas untuk pemulihan kesehatan, mengambil setiap keuntungan yang mungkin, bekerja selaras dengan hukum alam. Ketika kita telah berdoa untuk kesembuhan orang sakit, kita dapat bekerja dengan lebih banyak energi, bersyukur kepada Tuhan bahwa kita memiliki hak istimewa untuk bekerja sama dengan-Nya, dan memohon berkat-Nya atas sarana yang Dia sendiri telah sediakan” (MH 231 -232).


Kesimpulan

Prinsip-prinsip teologis alkitabiah di atas perlu dipelajari dengan cermat. Orang-orang percaya harus memahami manfaat dari prinsip-prinsip ini dan melihat bagaimana prinsip-prinsip ini membantu mereka memupuk gaya hidup yang seimbang dan sehat serta melakukan vaksinasi. Vaksin dapat menyelamatkan nyawa dengan menghentikan penyebaran penyakit, tetapi jika seseorang menunggu terlalu lama, mungkin sudah terlambat. Satu mencegah komplikasi penyakit serius dengan penggunaannya. Kita harus berdoa dan dengan sungguh-sungguh menerapkan apa yang Tuhan sediakan bagi kita untuk melestarikan kehidupan dan juga melindungi orang lain agar tidak dirugikan.

Kami tidak menemukan perintah atau peraturan alkitabiah yang akan menghentikan atau melarang orang untuk divaksinasi. Sebaliknya, berdasarkan bahan alkitabiah, seseorang dapat dengan tegas merekomendasikan praktik semacam itu kepada orang-orang yang tidak memiliki prasyarat kesehatan serius yang spesifik, dan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan mereka. Jika tubuh kita bukan milik kita sendiri, dan kita bertanggung jawab kepada Tuhan bagaimana kita telah merawatnya, dan jika Tuhan akan meminta pertanggungjawaban tentang kasih kita terhadap sesama kita, maka untuk menjaga kesehatan kita sendiri dan juga kesehatan sesama kita, adalah sebuah keharusan. Paulus dengan tegas menyatakan bahwa "Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah" (1 Kor 10:31 TB). Dengan mengambil tindakan nyata untuk melindungi kesehatan kita, kita menghormati dan memuliakan TUHAN; dan penggunaan vaksinasi yang bijaksana dan bertanggung jawab dapat menjadi salah satu tindakan tersebut.

Kita perlu berdoa memohon hikmat dan pengetahuan Ilahi untuk mengetahui bagaimana mendapat informasi yang baik dan membuat keputusan yang matang. Ilmu berbasis bukti bermanfaat dalam proses pengambilan keputusan ini karena dengan demikian kita dapat memilih opsi terbaik yang tersedia dalam situasi kehidupan tertentu. Pendekatan seperti ini ditegaskan oleh Ellen G. White. Hasilnya mungkin misiologis karena ia dengan tepat menyatakan, ”Jika mereka [orang-orang yang tidak percaya] melihat bahwa kita cerdas dalam hal kesehatan, mereka akan lebih siap untuk percaya bahwa kita sehat dalam doktrin Alkitab.” ( Counsels to Health , hal. 142) Di sisi lain, dia dengan jelas memperingatkan: “Tetapi ketika pria menganjurkan reformasi, dan membawa masalah ini ke ekstrem, dan tidak konsisten dalam tindakan mereka, orang tidak dapat disalahkan jika mereka menjadi muak dengan reformasi kesehatan. . . . Orang-orang ini melakukan pekerjaan yang Setan suka lihat terus berlanjut.” (2T 377).

Kelelahan COVID bisa teratasi jika kita mengizinkan Tuhan membimbing kita. Semoga Tuhan kita yang pengasih menganugerahkan kita kebijaksanaan dan kekuatan untuk bertindak tanpa pamrih sesuai dengan kehendak-Nya sehingga kita dapat diberkati oleh-Nya dan menjadi berkat bagi orang lain. Ellen White dengan bijak menasihati: “Mukjizat Tuhan tidak selalu terlihat seperti keajaiban. Seringkali mereka dibawa dengan cara yang terlihat seperti peristiwa alami. Ketika kita berdoa untuk orang sakit, kita juga bekerja untuk mereka. Kita harus menggunakan setiap berkat yang telah Allah tempatkan dalam jangkauan kita untuk pembebasan mereka yang berada dalam bahaya. Kami mohon dijauhkan dari penyakit sampar yang berjalan di dalam kegelapan, yang mengintai dengan kekuatan sedemikian rupa di seluruh dunia; kita kemudian harus bekerja sama dengan Tuhan, mematuhi hukum kesehatan dan kehidupan. Setelah melakukan semua yang kita bisa, kita harus terus memohon dalam iman untuk kesehatan dan kekuatan. Tuhan tidak memberi kita dorongan bahwa Dia akan melakukan bagi kita apa yang dapat kita lakukan untuk diri kita sendiri” (Letter 66, 1901 diterbitkan dalam 2SM 346). Berdasarkan prinsip-prinsip teologi alkitabiah yang digariskan dalam penelitian ini, penting bahwa Ellen White memilih untuk divaksinasi baik untuk dirinya sendiri maupun untuk kepentingan masyarakat.

Doa kami adalah agar Anda akan dibimbing melalui pertimbangan yang penuh doa untuk membuat keputusan terbaik yang akan menjaga kesehatan dan pelayanan dalam misi Tuhan dan Gereja yang kita cintai.



Dokumen ini adalah milik GC Adventist Health Ministries dan tunduk pada perlindungan hak cipta yang berlaku.
https://www.healthministries.com/vaccination-biblical-theological-reflection/
 
Top